Kapten Nortier Simanungkalit, dan Hymn of The American Red Cross

Baginya, musik bukan hanya sekedar irama yang enak dengar di telinga. Bukan hanya gabungan antara beberapa alat musik dan suara vocal penyanyi. Tapi, lebih dari itu. Musik dia anggap sebagai salah satu media pendidik, dan melalui musik seseorang, atau bahkan negara dapat mengangkat harkat hidupnya.

Tidak banyak yang mengenal dengan baik seorang Nortier Simanungkalit, apalagi di kalangan generasi muda. Paling, mereka hanya pernah melihat namanya, di beberapa lagu sebagai pencipta, atau sebagai composer, atau sebagai pencipta sekaligus komposernya, atau di beberapa buku yang berkaitan dengan mars, hymne dan sebagainya yang berkaitan dengan musik. Tanpa tau orangnya yang mana, dan apa karya –karya besar lainnya, yang tidak hanya membawa namanya saja di kancah internasional, tapi juga nama bangsanya, Indonesia tercinta ini.

Sebelum kemerdekaan, ompung ini sudah berjuang untuk merebut kemerdekaan dari tangan penjajah. Masa mudanya dia habiskan dengan berjuang, bergerilya, sehingga dia berada di pangkat kapten, Kapten Simanungkalit.

Setelah masa peperangan selesai, semua pemuda bekas pejuang, boleh melanjutkan pendidikan ke tingkat universitas. Beberapa di antara mereka, ada yang masuk ke ITB, UI dan ompung ini sendiri memilih masuk ke UGM, di fakultas Kedokteran. Sempat lama menjalani perkuliahan di kedokteran, akhirnya memutuskan keluar karena pusing dengan segala macam praktikum nya😀

Keluar dari Kedokteran, kemudian kapten Simanungkalit memilih masuk ke PKD, aku kurang tau kepanjangan PKD ini, yang aku dengar dari ompung itu, sepertinya itu jurusan untuk ilmu keguruan. Pada saat itu, beliiau ini sering mendengar lagu-lagu dari radio luar negeri. Tidak seperti pendengar musik umumnya, ompung ini pun mendengar sambil berfikir, kenapa musik-musik itu begitu indah? Pasti ada manfaatnya musik-musik itu dibuat. Apalagi di jaman-jaman peperangan, kerap sekali para pejuang, menjadi sangat bersemangat ketika mereka mendengar lagu2 kemerdekaan seperti lagu-lagu ciptaan Cornel Simanjuntak, Kusbini, dan lain-lain nya. Diyakininya, dalam lagu itu, ada kekuatan, ada pesan kaut yang ingin disampaikan dari setiap musik, tidak sembarangan.

Dilahirkan di Tarutung, dari ibu boru Sitompul, pada tahun 1928. tahun ini, genap sudah ompung ini berusia 80 tahun. Usia yang sudah jarang ada di jaman sekarang ini. Apalagi sampai setua itu, ompung ini tidak pernah diserang penyakit yang cukup berarti, tidak ada pantangan dalam makanan. Makanya, waktu kami berbincang-bincang sebelum dialog dimulai, beliau ini minta kopi, lalu aku tanya “ai minum kopi dope ompung?” langsung dijawab dengan semangat “lancar dope ito, sona adong pantanganhu ito, dohot sangsang I hutancap dope, apalagi ma kopi, denggan dope sude kesehatahu ito”.bah ! yang hebat kali lah ompung ini.

Karya-karyanya sudah pernah membawa ompung ini berpetualan ke negeri orang. Tidak hanya menjadi petualang biasa, tapi dia diperlakukan seperti setingkat menteri, sehingga ke negarapun dia memenuhi undangan sambutan yang dia terima, layaknya sambutan kepada pejabat kenegaraan.

Media menjuluki nya sebagai Raja Mars dan Hymne. Padahal, tidak hanya disitu saja keahlian ompung ini, julukan itu datang karena banyaknya hymned an mars yang dia ciptakan dan beberapa juga sekaligus dia aransemen sendiri olehnya. Yang paling membanggakan di kancah dunia internasional adalah, kalau kalian pernah dengar Hymne of the American Red Cross. Mungkin ada di antara kita yang pernah mendengar, soerang Nortier Simanungkalit lah penciptanya sekaligus komposernya. Pada tahun 2004, pernah diundang dalam rangka merayakan ulang tahun ke 95 The American Red Cross. Semua volunteer memberikan standing applause untuknya, dia begitu dikagumi dan dihormati atas karyanya tersebut. “semua orang yang hadir disana, berdiri dan memberikan standing applause untuk saya, ada 400an orang itu, semuanya orang-orang hebat, kaerna volunteer disana, saya tau orang-orang hebat, bukan orang kocro-kocro” 😀. selain hymne The American Red Cross, ompung ini jugalah pencipta dari hymne LIPI.

Dicintai di negara orang, dan nyaris dilupakan di negeri sendiri. Sebutlah dua negara yang pernah mengundang ompung ini, dan memperlakukan nya setara dengan pejabat pemerintahan atau setingkat menteri. Seperti di Amerika dan Rusia. Penyambutan yang dia terima sungguh luar biasa. Dijemput dengan menggunakan limousine, tinggal di hotel Moskoa (tak tau aku betul atau tidak penulisannya ini), hotel ini salah satu hotel terbesar di dunia, dan juga disediakan seorang sekretaris pribadi yang cakap dalam berbahasa, yang mendampinginya kemana pun dia pergi. Sepulangnya ke Indonesia, kehidupannya langsung berputar 180 derajat.

Dari bandara, memilih naik bus damri ke Blok M, dari sana, dia menumpangi Metro Mini yang jurusan Cipete-Pondok Labu, dan berdiri, sambil menggantungkan tangannya (khas berpegangan berdiri di bis). “dalam hatiku, minggu lalu baru saja aku diperlakukan seperti menteri, eh pulang-pulang ke Indonesia ini, berdiri di Metro Mini, gimana ga saya kan Cuma orang miskin”, miris sekali mendengar pernyataan itu dari seorang pejuang kemerdekaan.

Biarpun sudah tua dalam usia, tapi semangatnya, hebat! Dia selalu berharap ada generasi-generasi muda jaman sekarang yang memiliki bakat dan talenta dalam musik, untuk mengembangakan dan menciptakan musik yang baik, musik yang dapat mengangkat harkat hidup dan mengharumkan nama bangsa dan negara. Dia juga menyadari, adanya gap yang dalam antara orang muda, dengan generasinya yang sudah masuk usia senja. Harapannya, gap itu tidak menjadi penghalang komunikasi dan interaksi antara kaum muda dengan generasi ompung keren ini😀

Dia selalu mempercayai bahwa kaum muda itu harus diberi kesempatan untuk berkembang seluas-luasnya, dan harus disupport, jangan malah dijatuhkan. Seperti yang terjadi,”kolaborasi manis” antara dirinya dengan Viky Sianipar. Ompung Nortier menciptakan lagu nya, dan si Pikky lah arrangernya. Mau tau itu lagu apa? Mars Pemilu 2009! Dan kurang lebih dua minggu yang lalu, presiden mengundang ompung Simanungkalit untuk datang ke istana negara, untuk sosialisasi Mars Pemilu ciptaannya itu. Dan dengan bangga dia memberitahukan, bahwa si Pikky lah arranger nya.

Jadi, kalo kalian dengar nanti Mars Pemilu 2009, langsung ingatlah dua orang Batak Keren, yaitu Nortier Simanungkalit dan Viky Sianipar.

9 Tanggapan to “Kapten Nortier Simanungkalit, dan Hymn of The American Red Cross”

  1. ” Dicintai di negara orang, dan nyaris dilupakan di negeri sendiri.”

    Noertierlah yang salah, kenapa bikin lagu perjuangan di tengah-tengah bangsa yang fatalis; dan kenapa bikin musik berbaris di tengah rakyat yang takut pada hal-hal yang bersifat baris berbaris.

    Kenapa Nortier nggak bikin lagu dangdut. Musik mars atau hymne kan nggak bisa buat joget hehehe….

    Partalitoruan
    Ima na tikkos dah, dang gabe terbawa arus ibana, sekalipun dia itu “minoritas” diantara keanehan-keanehan yang “mayoritas”.

    • Batak na tikkos Says:

      ‘Noertierlah yang salah’ ? Maksudnya apa Lae? …apa ucapan seperti ini membawa kebaikan?

      kalau ngak ada manfaatnya, lebih baik ngak usah berucap. thx

  2. humbang hasundutan Says:

    Hebat/kerendo batak i, atehe, ito partalitoruan. Suang songon ima nian, nang angka pamarentanta i, tongma nian hebat nasida, adongma nian kebanggaan nasisonal di nasida, unang kebanggaan pribadi. Asa maju bangso i.
    Horas!

    Partalitoruan
    Batak itu keren!
    Setuju do ito disi kan?

  3. humbang hasundutan Says:

    Setuju do ahu di si ito, alai lam mengglobalma nian hakerenon i, luhutma nian habatahon i keren: halakna; luatna; ekonomina.

    Dipasadama nian hamoraon i dohot hasangapon. Unang digadehon tano batak i.

  4. Hebat luar biasa, semoga ompung Nortier tetap berkarya lebih banyak lagi dan juga bung Viky makin maju dan tambah bersemangat, dan tidak melenceng dari garis-garis idealismenya.

    Partalitoruan
    Setuju tulang.

  5. agust hutabarat Says:

    NOrtier Simanungkalit yang pencipta Hymne Tapanuli Utara dan Mars Pemilu itu nya namboru?????????

    Pengen kali aku melihat wajahnya…
    sudah sering ku nyanyikan lagunya itu pas di Paduan suara SMA N 2 Tarutung…

  6. Meirina Hutabarat br.Simanungkalit Says:

    Horas!
    Terharu biru saya membaca tulisan ini, terkadang tidak percaya begitu banyak rupanya orang yang mengagumi ayah kami. Doakan saja supaya ayah kami masih tetap berkarya membantu membangun musik bangsa. Semangatnya masih tinggi walau tubuh sedikit lemah.
    Tuhan memberkati kita semua.
    Horas!

    Partalitoruan
    Bah,martutur majo hita eda🙂
    iya,saya salah satu yang mengagumi amang Nortier, masih bersemangat di usia yang sudah tidak lagi muda.Terus menerus menjadi insprasi bagi semua orang.

  7. arifin simanullang Says:

    horas bata, khusus dolok sanggul, apa kbr ???

  8. arifin simanullang Says:

    gmna kbr SMA HKBP ??
    masihol do ahu tuho

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: